Manusia Biasa Ajah

Manusia Biasa Ajah
Manusia Biasa Ajah

Pernah liat dong iklan lowongan pekerjaan? Atau mungkin kisah orang2 sukses? Apa hubungannya deh? Yaa.. Keduanya dideskripsikan membutuhkan manusia yg hebat.. Untuk jadi orang sukses, lo harus hebat.. Untuk dapet kerja, lo juga harus hebat.. Liat ajah itu requirement lowongan kerja, udah kayak nyari orang paling sempurna sejagat.. ~,~

Coba kita lihat contoh lain, orang tua yang punya anak: Pasti mereka bangga kalo anaknya hebat.. Bukannya itu bikin repot? Kenapa mau jadi anak ajah harus hebat? Atau sebaliknya, kenapa jadi orang tua harus hebat?

Apa jadi manusia itu harus hebat? Harus bisa gini gitu, harus punya ini itu, harus bisa jadi inspirasi, harus punya prestasi, harus berguna untuk manusia lain, harus keren, harus punya power, harus bisa jadi pemimpin, harus bijaksana, harus bisa menolong sesama, harus pekerja keras dan lain-lain-lain-lain-lain..

Sekali lagi, bukannya itu bikin repot? Gimana dengan nasib manusia
yang biasa ajah? Kayak gw gini: Manusia Biasa Ajah. Kalo gw rajin hasilnya biasa ajah, kalo gw males hasilnya ancur sih, nggak biasa ajah.. ~,~

Hampir semua orang berpikir untuk meniru atau mencari sosok manusia hebat.. Tapi Harus diakui, kapasitas pemikiran, bakat, fisik dan prestasi yg biasa ajah, mungkin akan sangat sulit menjadi manusia yang hebat.. Contohnya, gw yang agak cenderung bego begini, ada kalanya gw kepengen setengah mati untuk mencapai tujuan gw, terus gw melakukan usaha sekuat yang gw bisa, tapi ya tetep hasilnya biasa ajah.. Seakan-akan semua usaha menguap begitu ajah.. Sebenernya nggak menguap gitu juga sih, pasti ada pengalaman yang di dapat, tapi apakah pengalaman itu berguna untuk mencapai tujuan selanjutnya? Nggak tau. Ibarat mahasiswa jurusan matematika yang menjadi pemain sepak bola. Apakah pengalaman matematikanya akan berguna untuk sepak bola? Nggak tau. Nggak pernah ada satu manusia pun yang tahu pasti, terutama tentang pertanyaan absurd kayak gitu. ~,~

Oke, oke. Sekarang lo mulai nanya, definisi manusia hebatnya dulu gimana boed? Kan terlalu bias tuh kalo nggak ada definisinya. Hmm.. Sederhananya begini, penjahat pun punya keinginan untuk jadi penjahat yang hebat. Jadi lo juga bisa bikin manusia hebat versi sendiri kayak penjahat itu. Maksudnya bikin definisi sendiri ajah, bukan maksud gw: lo kayak penjahat itu. Nggak lah, nggak mungkin gw berani bilang gitu, tapi ya mungkin juga sih.

Kadang-kadang gw merefleksikan diri gw sendiri dan selalu berakhir dengan keputusan kalau gw manusia biasa ajah, biasa banget dan terlalu biasa. Gw nggak punya bakat khusus atau apapun yg menonjol yang bisa bikin gw bilang: "gw punya bakat disini" atau "ini bagian yg bagus dari gw dan gw bisa pake ini untuk mencapai tujuan gw" atau "gw bisa terbang muter2 monas kayak Superman". Kalo dinilai sih, rata, tengah-tengah semua, malah banyak yg dibawah rata-rata. Ya ampun, kenapa gw harus bilang diri gw dibawah rata-rata sih.. Kan kesel gw jadinya.. T,T

Gw yakin, di dunia ini pasti banyak yg kayak gw: Manusia Biasa Ajah. Yang punya banyak sisi biasa ajah, udah gitu masih ada kurangnya pula..

Tapi tenang ajah, gw punya kabar baik.

Manusia hebat itu nggak ada.

Pada dasarnya mereka juga Manusia Biasa Ajah. Kita juga. Dan kita akan tau setelah sesuatu yang berharga hilang begitu saja, sekonyong-konyong, tanpa peringatan, bahkan nyawa yang dilindungi. Akan tiba masa bagi setiap manusia di dunia dimana kesulitan akan datang, kesombongan akan hancur, kesedihan bergelimang. Pada saat itu, kita akan tau, kita, Manusia Biasa Ajah. Jadi, hancurkan kesombongan. Sekarang.

Sir. Aboed Armstrong

Officially trained as a Civil Engineer, Aboed has thrown off the shackles of Stone and Concrete to return to his original passion: Information Technology.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar