Serius Itu Susah

Serius Itu Susah
Serius Itu Susah
Jadi di kantor, salah satu temen gw bilang, "Lo mah jangan ngomong serius sama si aboed, nggak bakal ditanggepin, kalo becanda baru ditanggepin" ada juga yg iba sama sikap gw dan bilang "Lo hidup serius dikit kenapa, kapan beresnya.." dan mungkin komentar yg kejam, "Kamu childish!" yang terakhir kadang-kadang dateng dari kaum hawa yg lagi cerita termehek-mehek sepenuh jiwa, tapi gw jawabnya ngasal, nyengir, pake udel. Misalnya temen cewek cerita "Boed, sebagai cowok apa yang lo rasain kalo cewek lo mendua?" Wah.. Topik seru nih, cocok sama gw yang bijaksana.. Gw jawab dong, "Mungkin itu bagus, jadi cewek gw ada dua, yang satu jaga jamban, yang satu jadi kuda lumping.. Kalo ada tiga mungki-" | "Kamu childish!" Dismekdon, gigi geraham patah empat belas, 900 tahun opname di rumah sakit karang taruna bareng opah-opah dan omah-omah lansia poco-poco.

Ehm! Bukan pertama kali juga sih ada protes tentang ketidakseriusan gw.. Dari dulu-dulu banget emang sering gitu, sangat mungkin orang-orang di sekitar gw merasa terganggu. Bukannya nggak mau serius atau bermaksud ngeremehin topik pembicaraan, tapi emang susah banget ya buat gw ngomong sambil serius gitu. Nih, coba deh contoh lagi ada temen yang lain,
dia cowok, sambil ngedip-ngedip dia berkata, "Boed, sebagai cowok, apa yang lo rasain kalo cewek lo mendua?" Gw jepit lah itu bibir temen gw pake kunci inggris. Pertanyaannya sama persis contoh pertama, dan, lo juga cowok, kampreet!!

Kayaknya contoh kedua itu nggak bisa dijadiin acuan, dan gw sebel banget bacanya. Jadi gw kasih lagi contoh ketiga. Ada temen yang lain lagi, dia cewek, dia nggak ngapa-ngapain, cuman nangis dengan suara yang terdengar pilu. Sebagai lelaki berhati suci, gw dihampiri rasa iba. Beberapa pilihan ucapan pun terbentuk di pikiran gw;

A. Kamu cantik kok, padahal lagi nangis, tapi biar aku hapus air matanya ya. *senyum cemerlang, colok matanya*

B. Jangan sedih, nanti matanya bengkak. Liat nih, kayak perut aku, bengkak.. *krik krik krik*

C. Kamu bisa menangis sendirian di sana, tapi akan lebih baik di sini, kita menangis bersama. Aku juga mau nangis.. :'(

D. Cobaan tidak melebihi kapasitas seorang hamba, kalau air mata diiringi doa dan harapan, kamu termasuk orang-orang yang beruntung. *senyum teduh*

Yoossh!! Pasti D nih jawabannya, nggak salah lagi.. Oke oke, ayo ucapkan, Aboed!

"Jangan nangis, kamu kuat kok, mungkin tiga tahun lagi kamu akan berototot seperti Ade Ray dan menelan telor empat biji"

...

Mulut ini telah mengkhianati tuannya.

Na na na~

Serius itu susah.

Sir. Aboed Armstrong

Officially trained as a Civil Engineer, Aboed has thrown off the shackles of Stone and Concrete to return to his original passion: Information Technology.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar