Minta komentar: Sebuah Usaha Bunuh Diri

Minta komentar: Sebuah Usaha Bunuh Diri
Minta komentar: Sebuah Usaha Bunuh Diri
Huuahh..  lama nggak nge-blog nih, penyebabnya tdak lain dan tidak bukan adalah kesibukan di dunia nyata. Klasik? Emang.. Tapi ya begitulah yang terjadi. Gw harus nyelesain laporan Kerja Praktek gw yang udah mendekati deadline. Tidak beruntung bagi dosen, gw yang merupakan mahasiswa dengan kadar kenistaan 78%, malah baru bikin pendahuluan. ~,~ <- terlalu santai

Kali ini, gw nggak mau cerita apa-apa tentang kehidupan gw (yang mana merupakan adalah gw juga tau kalo lo eneg bacanya). Sebenernya sih blog ini belom pantes di komentarin, soalnya kan masih upilan ingusan.. tapi ya dipantes-pantesin ajah lah. Siapa peduli? :P

Berangkat dari terminal tawang alun ketidakpedulian, maka di postingan ini gw mau jawab komentar-komentar yang berdatangan ke blog gw yang gw denger dengan kuping kepala gw sendiri.




Satu.
Brodin : “Blogmu isinya curhatan doang, nggak ada ilmunya. Menjijikan”
Ini orang emang agak kampret, blog gw kan ada ilmunya juga. Err.. masih rencana sih, tapi kan yang penting ada rencananya dari pada nggak ada.. Diam! Jangan ketawa.
Pelajaran: Jangan minta komentar ke penjahat perang. Kejam.

Dua.
Dyota: “Bikin blog lagi? Blog apa?”
Gw: “Blog pribadi, buat bebasin pikiran gw ajah”
Dyota: “Hah!? Diary gitu!? Kayak KJ!? Hhahaa..”
Ini juga sama ajah, gw udah sok berwibawa, nahan perut, nahan kentut, eh dia malah.. ~,~
Pelajaran: Perangai orang gila bisnis sama kejamnya dengan penjahat perang.

Tiga.
Tyo: “Ini apa mas? Sampeyan bikin skrip sandiwara ya?”
Ini kenyataan, kawan. Bukan sandiwara. Aaarggh!
Pelajaran: Orang hobi nonton selalu berpikir kalo dunia ini panggung sandiwara, ceritanya mudah berubah bla bla..

Empat.
Adi: “Sentemhan itu siapa, bro? Anak UNEJ juga?”
Ah elah, bocah dobol! Capek-capek gw ngetik, lo baca judulnya doang.
Pelajaran: Korban skripsi. Sebelum isi, judul adalah yang pertama dibaca dan pertama dipertanyakan. Klise.

Lima.
Mas Putra: “Oh.. ini blog isinya iklan doang, gitu ya..”
Ini lebih parah dari adi, dia liat gambarnya doang. Lagi pula, blog bikinan alien mana yang isinya iklan doang? T,T
Pelajaran: Jangan minta komentar ke Sarjana Arsitektur, mereka lebih tertarik membaca gambar dibanding membaca tulisan.

Enam.
Adiet: “Hei! Blogmu keren boed. Sip! Sip!” <- sambil nyalamin gw
Ini paling bener! Uwooo!!! *lompat dari lantai 6*
Pelajaran: Kawan, perangai desainer grafis sungguh baik. :’)

Kesimpulan.
Kesimpulan dari semuanya adalah: Minta komentar didefinisikan sebagai bunuh diri, kecuali kepada desainer grafis.

Sir. Aboed Armstrong

Officially trained as a Civil Engineer, Aboed has thrown off the shackles of Stone and Concrete to return to his original passion: Information Technology.

9 komentar:

  1. kirain tulisan apa bud...
    ya elah trnyata isinya curhatan mu,zzzz
    ~,~
    :P

    BalasHapus
  2. ngomong" lebih bagus jadi sutradara dech "pinter nyusun dialog" (usul aja)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kunjungan ..
      salam sukses ..:)

      Hapus
    2. Hhahaaa..
      usul dipertimbangkan jar.. :P

      Hapus
  3. Salam kenal mas. Blog mas isinya bagus dan menarik kok. Kalo sempat, kunjungi blog saya juga di http://affandymuradsite.blogspot.com ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga..
      Yuk.. bagus blognya..
      Banyak materi kuliah yaa.. :)

      Hapus
  4. aku suka baca tulisan abud,,di balik cerita nyata yg terkadang lebih sering mengenaskan tp justru abud mnjadikan sbuah cerita lucu yang bnyk hikmah bisa kita ambil di dalamnya..aku yakin abud adalah seorang juara dalam khidupan tp dy hnya btuh secelah jalan kecil tuk mncapainya..bakat kamu luar biasa bhud.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih cik..
      Semoga demikian..
      Aaamiin.. :)

      PS: Hati2 ngambil hikmahnya cik.. Nanti km tersesat, atau mungkin sinting. :P

      Hapus