Kisah Sedih Aboed dan Sentemhan

Kisah Sedih Aboed dan Sentemhan
Kisah Sedih Aboed dan Sentemhan
BAHAYA: Ini adalah Kisah Sedih Romantis Yang Sangat Begitu Alay.


Gw ulangin sekali lagi, ini adalah Kisah Sedih Romantis Yang Sangat Begitu Alay. Jadi, kalo lo tetep ngotot mau baca postingan ini.. yah.. siap-siap ajah mengumbar air liur mata.

Kesedihan ini terjadi kemarin, tanggal 5 April 2011 jam 3 dini hari. Hari mulai larut, aku mulai ngantuk, kemudian aku cuci kaki dan tidur, TAMAT. Sedih nggak? Oke, gw cuman bercanda jangan marah ya.. kamu jelek deh kalo manyun.*eaa!! eaa!!*

Sekarang serius.

*zinggg... flashback: awal mula pertemuan*


Jadi, ceritanya liburan tahun kemaren gw pulang ke Bekasi, dari Jember gw cuman pake sepatu dan nggak bawa sendal. Setelah nyampe rumah, tiba-tiba, entah dari mana datangnya, mungkin dari perut turun ke kaki ada abang-abang jualan sendal lewat. Ajaibnya, kakak gw langsung menawarkan sebenernya gw yang maksa untuk membelikan sendal jepit murahan warna item yang kelak gw namain SENTEMHAN (Sendal Jepit Item Murahan). Sebagai adik yang baik bejat dan innocent kurang ajar, gw langsung otomatis serta-merta refleks manggut-manggut. Dari situ, gw yakin banget, ini pasti jodoh! ya.. ini jodoh!

*zinggg... flashback: udahan*

3 April 2011.
Gw nggak pernah mikirin Sentemhan, tapi nggak tau kenapa, kenapa gw nggak tau.. ada chemistry yang mengalir dan nggak bisa gw tolak. *ouuu....*

4 April 2011.
Sentemhan mulai uring-uringan dan nggak mau lepas dari kaki gw. Mungkin ini sejenis firasat gitu kali yah.. hanya Tuhan yang tau. Amin.

5 April 2011.
Gw di paksa ajak Dyota nyobain maen di Waroenk.Net. Sebuah warnet yang nggak pernah gw jamah, kata Dyota sih disitu enak, cepet dan hemat beb! murah, jadi ya.. apa salahnya gw nyoba!? iya kan!? iya dong!? anak kutang berak kedondong. ~_~


Nah! Ternyata di Waroenk, kalo masuk nggak boleh pake sendal, jadi sendalnya harus di lepas gitu, alay gila nih yang bikin peraturan. Tapi ya gw turutin ajah, walapun sebenernya Sentemhan nggak setuju gw tinggal-tinggal. Kasihan Sentemhan, bapaknya gila karena susah membaca. (?)

*Cerita di percepat bzzzzttttt*

5 April 2011, pukul 03.2X AM (X adalah bilangan yang tidak diketahui. red.)
Paketan 4 jam udah abis. Berjalan sempoyongan, gw keluar dengan agak ngantuk.. gw mencari-cari Sentemhan.. tapi tapi tapi.. DIA NGGAK ADA!? gw mulai panik.. gw mengacak-acak sekumpulan sendal orang dengan brutal.. tapi DIA TETEP NGGAK ADA!? mungkin gw ngantuk, gw menusuk-nusuk mata gw pake telunjuk, tapi DIA MASIH NGGAK ADA!? gw tanya mas-mas operatornya.

Gw: "Mas tadi pake sendal jepit saya nggak yang warna item?"
Mas-mas operator: "Nggak. Makanya mas, sendalnya dibawa masuk, disini emang sering kehilangan sendal"
Gw: "Kampret! kenapa nggak bilang dari tadi sih!? Ngehe lo!" <- tapi di dalem hati

Bibir gw bergetar..
Air mata gw menetes..
Udel gw bergerak-gerak..(?)
Kenapa ini semua terjadi sama gw!? sama Sentemhan!? sama kita!?
Perlahan, gw mulai ingat saat kita bersama-sama..

Saat dia gw injek-injek..

Saat dia gw pake ngorek-ngorek tanah..

Saat Sentemhan sebelah kanan mangap-mangap..
kemudian gw kelupas..
dan kelupasannya gw buang di kosan Dyota secara diam-diam..

Dan itu semua kita lakuin berdua!
Berdua!


Aku takut kamu pergi

Kamu hilang, kamu sakit

Aku ingin kau di sini

Di sampingku selamanya

Selamat tinggal Sentemhan. :'(

PS: Ditulis oleh Aboed dengan perasaan sedih karena rokoknya abis.

Sir. Aboed Armstrong

Officially trained as a Civil Engineer, Aboed has thrown off the shackles of Stone and Concrete to return to his original passion: Information Technology.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar